Suatu hari di Pasar Minggu – makan Pempek Pak Jenggot

Hari Minggu yang cerah #panas maksudnya. Saya dan Zara meluncur ke Pasar Minggu dengan angkot M17. Ngga ada tujuan sih, hanya pengen jalan jalan aja, ngajak Zara ke Pasar Tradisional, biar besok gedenya ngga katrok kayak mamanya yang ga pernah masuk pasar.

Sampai ditengah jalan, tiba tiba mupeng berat sama es kacang merah. Maklum bumil tua, ada aja maunya hihihi.

Akhirnya saya memberhentikan angkot tepat persis di depan pempek langganan kami 3 bulan belakangan ini. Kok baru 3 bulan belakangan? Yoi, kami baru aja kenal 3 bulan lalu gara gara uda nyobain aneka pempek di sekitaran pasarnya pasar minggu ini dan goalnya paling cucok sama Pempek Pak Jenggot yang kurang lebih jaraknya hanya 30an meter dari Pasar nya pasar minggu.

Tiap kesini, pagi siang sore, rame terus. Padahal harganya ngga murah loh. Malah lebih mahal dari Pempek yang uda lumayan tenar dan banyak cabangnya di Jakarta #malu-ah-nyebutnama xixixxiii. Tapi kok rame aja yah. Apa sih istimewanya? Oke ini dia penelusuran lidah jakartaseru

Tampang zara klebus kepanasan di angkot hihihi

Tampang zara klebus kepanasan di angkot hihihi

Ukuran pempeknya jumbooo

Ukuran pempeknya jumbooo

Rasa Pempek Kapal Selam – secara pempek, adonannya memang lebih terasa gurih ikan. Jadi kenyalnya bukan kenyal kosong melainkan padat sekali. Rasa ikannya lumayan jelas dan yang pasti, jika anda habis kapal selam 1 porsi, saya jamin kenyangnya awet banget. Jadi saran saya buat yang ukuran perutnya mini, bisa pesan pempek yang ukuran kecil kecil aja atau beli 1 bagi 2. Karena asli kenyang banget. Apalagi kalau minumnya es kacang merah seperti saya.

Pempek Adaan adalah pempek favorit Zara. Dimanapun makannya, pesannya pempek bulat ini. Secara tekstur pempek adaan memang lebih ringan, lembut dan kenyal dibanding pempek kapal selam. Dan adaan yang disini, rasa ikannya cwiwiiiww alias terasa betul. Ukurannya pun lebih besar dari pempek adaan dibeberapa tempat lainnya. Jadi wajarlah ya soal harga. Dan wajar juga jika rame hihi, karena memang enak.

Kuah cuko. Nah untuk cuko nya, sebetulnya masih kurang genep alias kurang mantab ( kalau menurut saya, tapi tetep enak enak aja sih hahaa, cuma maksudnya masih ada resto pempek fave saya yang kuah nya lebih malembangi). Jadi disini kuahnya enak, tapi kurang sedikit entah kurang apa, yang membuat kurang terasa penuh di lidah. Yup itu aja sih hihi #gamembantupenjelasan

Es Kacang Merah – nah ini dia menu yang membuat saya hari ini nemplok kemari bersama Zara. Es kacang merahnya aduhai segernya. Saya memang pecinta es kacang merah. Karena??? Saya sukak banget sama es serut yang dikasih sirop dan susu hihihi.

Jadi inget saat masih unyu tahun 80an menuju 90an, kulkas dirumah saat itu masih bersalju. Nyaris tiap beberapa hari sekali saat salju mulai menebal, saya kerok salju kulkas dan saya beri sirop dan susu hahahaaaa. Andai saat itu saya tahu bahwa salju es kulkas tidak sehat untuk tubuh, tentu saya tak melakukan. Namun Allah itu adil, yang tidak tahu tak akan diberi sakit hihi demikian juga saya, meski nyaris tiap hari makan salju es selama bertahun tahun tapi saya masih hidup dalam keadaan sehat sampai hari ini hihihi.

Nah apalagi es serut tabur sirop dan susu lalu dibawahnya berenang renang kacang merah yang empuk… Arrhghg kenyang pun tak akan saya tolak !!! Saya suka sekali.

Selalu rame pelanggan

Selalu rame pelanggan

Warungnya lebar di bagian dalam

Warungnya lebar di bagian dalam

Dan ah yaya… Setelah kenyang puas nyaris ngga bisa jalan. Akhirnya kami baru melanjutkan ke pasarnya pasar minggu. Hasilnya? Cuma belanja jagung 3 biji ama jeruk 1 kilo hahahaa dan kami pulang dengan peluh yang beraroma. Maklum kami ke pasar jam 12 siang dan pulangnya di sekitaran pasar minggu macet uhuy. Sampe rumah langsung tiduran di karpet bersama Zara dengan pesan, “Ma, besok zala ga mau kesana lagi. Cape” … Hiks salah moment !!! Harusnya mau ngajarin anak cinta pasar tradisional itu ke pasarnya pagi pagi sejuk yah bukan siang siang bak neraka begini hahahaa.

Demikian cerita jakartaseru ku. Bagaimana ceritamu tentang Jakarta?

———

Alamat Pempek Palembang Pak Jenggot
Jl. Raya Ragunan no 17 rt 02/01
Seberang Bank Buana
Pasar Minggu 12520
Telp 021 7802319 – 021 7815779
Jam buka 08.00-19.00

  • Add Your Comment