Sayur Asem Sebening Kaca Khas H. Matali

Saya lahir di Tuban Jawa Timur. Dimana warga Tuban sangat tidak asing dengan hidangan bernama sayur asem. Bahkan dirumah saya, dalam seminggu si emba bisa masak sayur asem 3 kali. Tapi nyaris setiap masak, saya ngga pernah mau makan. Kenapa??? Karena saya sudah geli dengan tampilan sayur asem yang keruh dan tidak membuka selera makan. Pun ketika dimakan, rasanya ngga masuk ke lidah saya, manis asem dan pedas. Kaya permen Nano Nano xoxoxoooo

Selain tidak suka, stigma saya tentang Sayur Asem pun adalah hidangan selingan. Kenapa??? Karena kalau beli paketan ayam di resto resto, selalu ayam atau ikan asin dipaket sama sayur asem yang disajikan dimangkuk kecil dengan tonjolan jagung diantara keruhnya kuah sayur asem. Nah, tapi di Warung Sayur Asem milik Haji Matali di Joglo Jakarta Barat ini, stigma saya dipudarkan. Ternyata tidak semua sayur asem berwarna keruh, bahkan sayur asem disini bening seperti kaca!!!

baru kali ini saya suka sayur asem

Pun menu yang ada pun, sayur asem bukan sebagai menu pelengkap yang disajikan di mangkuk imut imut. Melainkan sayur asem menjadi menu utama dan disajikan sangat menarik dengan banyak macam sayuran yang tampak mencuat dengan warna yang harmonis. Jujuuurrrr … baru kali ini saya lihat sayur asem dan pengen makan. Dan sendokan pertama berjalan penuh kejutan. I liket It !!! Rasanya berbeda dengan sayur asem jawa, sayur asem khas betawi ini memiliki tonjolan rasa asem dan segar. Awesome!!!

Saya penasaran dan nanya sama bibik yang masak di dapur yang terbuka itu. Katanya sayur asem betawi dan jawa memang beda. Ngga cuma dari bumbu tapi juga dari pemilihan asam. Sayur asem betawi selalu menggunakan asem muda, sedangkan khas jawa menggunakan asem tua. Nah untuk bumbu pun sayur asem betawi ini sangat senderhana, yaitu hanya menggunakan cabai hijau, bawang merah, garam, kacang dan oncom. That’s it.

pakai oncom

Oncom disini memberikan kesan gurih pada kuahnya. Sedangkan tips supaya sayur ini kuahnya seger adalah dari cara ngulek atau cara menggerus bawang yang jangan sampai terlalu halus. Setelah itu, bumbu jangan dimasukkan begitu saja ke dalam adonan, tapi cukup diperas, sehingga akhirnya akan menghasilkan kuah yang bening dan bisa disruput sampai habis tanpa takut ada gangguan bumbu yang nyangkut di gigi hehehee …

Suasana

Sejak dibangun pada tahun 1970an, warung ini ngga pernah berubah penampilan. Bentuk rumah betawi berlantaikan tanah dan etalase kaca untuk memajang lauk pendamping sayur asem. Lauknya yaitu gorengan udang dan ikan. Jika anda kesini pada saat jam makan siang, wuih rame bukan kepalang. Tapi jangan kuatir, biar ramai, pelayanan disini luar biasa cepat. Yang makan pun kebanyakan orang orang kantor. Jadi tentunya ngga ada cerita makan sambil ngerumpi. Alhasil, biar pun sempet ngga dapet tempat duduk, tapi ngga pake lama, saya pun kebagian bangku.

aneka gorengannya

Oya, kalau kesini sebaiknya jangan lewat dari jam 4 ya … nanti nggak kebagian lo… jadi totalnya itu buka jam 8 pagi tutup jam 4 sore.

———————————————————————————————————

Nama Warung : RM Sayur Asem Betawi H. Matali
Alamat : Jl. Joglo GG. Sayur Asem Rt 02/06 Jakarta Barat
Telephone : 0813 1422 9422
Jam Buka : 08.00 – 16.00
Kategori Masakan : Khas Betawi
Range Harga : 1000 IDR – 7000 IDR

———————————————————————————————————

  • Add Your Comment