Riset ke S’pore dan Malay hanya untuk buka Warung Roti Bakar

Ini dia baru namanya totalitas!!! Ngga nyangka banget warung roti bakar sederhana murah meriah dengan pelanggan mayoritas motor bebek ini, ternyata punya sejarah yang mengagumkan. Risetnya ngga cuma incip rasa roti bakar para calon pesaingnya di Jakarta, tapi sampai berhari hari keliling Singapore dan Malaysia hanya untuk mencoba tekstur dan rasa roti bakar di kedua negara tetangga itu loh. Tapi hasilnya memang Perfecto!!! Nih, dimalam yang gerimis saja saya kudu masuk waiting list untuk bisa incip rotinya hihihi.

Ohya, buat yang pengen tahu menu lain dari Dapoer Roti Bakar selain yang saya ceritakan disini, bisa baca artikel saya sebelumnya di link ini (klik disini untuk baca artikel saya yang berjudul “wooowww pepes roti bakar“). Pepes roti bakar??? Unik kan hehehee wenaaak loh, sangat rekomendasi. Makanya jangan lupa dibaca juga ya. Oke kita mulai kisah di artikel lanjutan ini yah.

Papa dan Zara - foto di depan pepes roti bakar. Wuhuu baca artikelnya ya untuk tau rasa pepes roti bakarnya

Papa dan Zara – foto di depan pepes roti bakar. Wuhuu baca artikelnya ya untuk tau rasa pepes roti bakarnya

Mejeng sama owner Dapoer Roti Bakar

Mejeng sama owner Dapoer Roti Bakar

Terus terang saya bisa cerita mayan banyak sampe lanjut jadi 2 artikel, karena saat kesana ditengah tengah lagi makan, saya ketemu sama sang owner pak Dheny yang sangat low profile. Aduhai maaf tampang saya sudah bau bantal, maklum bumil di malam hari butuh ngemil jadinya pakai baju juga alakadarnya. Gini masih pede aja minta foto sama pemilik kedai dan di upload wkwkkww —- asli saya tuh suka banget foto sama sesuatu yang bernama Owner. Kayaknya bangga, biar dikira orang kenal gitu loh hahahaa. #norak. Sudahlah, yuk lanjut cerita.

Selain pesan Pepes Roti Bakar dan Fresh Milk yang saya sudah cerita di artikel sebelumnya, saya juga pesan Roti Bakar Niagara. Bukan apa apa, karena melirik kanan kiri kok para pelanggan banyak banget yang pesen menu itu. Kan sebagai pemilik web yang memang niat mau review, jiwa saya tertekan kalau ngga ikut ikutan mesen yang jadi best seller. So, meski ngga suka manis dan kebayang tuh roti pasti bakalan manis banget, tetep donk kupesan.

Buat foto foto, roti ini seger dimata xixixii. Warna warni dari coklat yang diparut ini memang menarik. Uniknya, roti ini tebeeell bener. 3 cm cyin. Bingung saya masukin ke bibir yang imut ini #halah.

Banyak banget yang pesen menu ini

Banyak banget yang pesen menu ini

Roti Bakar Niagara

Roti Bakar Niagara

Zara yang selalu ceria hihi

Zara yang selalu ceria hihi

Disenggol garpu rotinya, si roti tampak keras. Mirip pinggiran brownies. Tapi ternyata begitu masuk mulut, wah lembut. Kok bisa ya??? Flavour coklatnya juga beda sama coklat warna warni yang dijual di supermarket yang umumnya rasanya nyegrak. Buat yang ngga tau nyegrak, Nyegrak is aroma dan rasanya tajem hihihiiiii.

Rahasianya??? Ternyata semua yang dijual disini 70% home made !!! 30% nya yang ngga home made ya cuma indomie, saus cabe saus tomat dan kornet, sosis plus keju. Lainnya??? Seperti roti, selai, coklat, dan semua minumannya home made racikan sendiri. Bahkaaann es teh manisnya pun racikan sendiri loh, bukan sachet.

Maap es teh manisnya ngga kupoto hihi. Rasanya seger. Ada aroma melati dan teh kembangnya. Enyaaakk. Yang suka minuman seger ngga pakai susu, ini dia yang harus dipesan saat kemari. Sementara yang suka susu kudu wajib pesen Fresh Milk. Asli enaknya. Dan yang suka Kopi??? Widiihhh ngeri ini.

Aktivitas di dapur

Aktivitas di dapur

Biarpun cuma warungan pinggir jalan. Kopinya enak loh. Pakai biji kopi asli yang diproses dengan teknik semi barista. Zara suka banget kapucinonya. Habis setengah gelas loh diaaaa, aduhai Zara kuuuu.

Eh balik ke Roti Bakar. Rotinya bisa beda sama roti bakar di sudut sudut kedai roti bakar lainnya karena ternyata dia bikin home made dengan memanggil baker profesional. Usai hasil riset incip roti di Jakarta, Singapore da Malaysia, Pak Dheny sang owner langsung menyampaikan rasa dan tekstur yang diinginkan pada sang baker. Dan inilah hasilnya !!! Garing ngga mimpes tapi lembut di mulut. Mirip kayak tekstur roti jadul yang tampak kasar tapi ternyata indah di mulut.

Oyaaa, katanya nanti tahun depan ada 2 roti baru loh. Roti hitam dan roti ungu #aiihhh makin banyak varian deh. Subway aja kalah nih konsepnya.

Zara dengan gelas yang unik

Zara dengan gelas yang unik

Dan untuk memunculkan satu resep baru, Pak Dheny juga buka rahasia loh. Misal mau bikin roti kornet. Ia langsung memborong semua merek kornet di Supermarket dan mencoba satu satu mana rasa paling cocok. Wuiihhhh !!! Asli, niat banget kaaaan. Dan tampaknya keseriusan membuat kedai ini pun membuat saya semangat 45 dalam menulis.

Hahahaa ya sudahlah kira kira seperti inilah review saya tentang Dapoer Roti Bakar. Kisah lainnya disimpen buat lain kali kalau kesini lagi dan incip menu lainnya. Semoga menambah referensi kuliner anda ya.

Soal harga : Roti bakar mulai 11.000 – 17.000 IDR dan minuman 4.000 – 17.000 IDR

—————————-

Alamat:
Dapoer Roti Bakar
Jl. Raya Pasar Minggu 15A
Jakarta Selatan
Telp 021 – 7911 0048

Cabangnya ada banyak juga : Serpong, Pondok Gede, Cibubur, Grogol bahkan di Jogjakarta juga ada. Buat alamat cabangnya liat di IG nya ya @dapurrotibakar