Dapur Solo Ny. Swan – Rumah Makan Solo berstandart Internasional

A : Masakan khas Solo sudah siap untuk Go Internasional!!!
B : Weeeee .. yang bener? Masakan Solo kan maniiiss – ngga semua orang bisa makan. Apalagi Bule
A : Jangan salah… makanya kita ke Dapur Solo dulu, baru deh dikau bisa komentar

Seperti inilah kira kira sepenggal pembicaraan dalam otak kecil saya setelah mencicip hidangan di Dapur Solo. Saya Jatuh Cinta!!! Dan entah-lah LIDAH MEMANG TAK BISA BOHONG. Terkadang rasa kangen saya untuk kembali makan di Dapur Solo begitu besar dan menggebu. Memangnya masakannya seperti apa sih???

Standart Internasional

Begitu memasuki Dapur Solo, perasaan saya seolah sedang menjejakkan kaki ke sebuah resto semi fine dinning. Bersih, nyaman, interior minimalis elegan dan pelayanan yang ramah. Konsep Jawa-nya dapet banget. Kemudian datanglah daftar menu yang sedap dipandang mata, aneka gambar memudahkan untuk menentukan sikap lidah ingin mencicip yang mana. Dan voilaaa – ini yang saya suka – makanan yang hadir kemudian berpenampilan tak jauh berbeda dari foto di buku menu!!!

nasi liwet

galantine

nasi langgi

selat solo

gudeg jogja

asem iga

Pengalaman mula mula sangat memuaskan. Saya pada akhirnya datang lagi, lagi dan lagi ke Dapur Solo. Dan citra keramahan itu tak pernah cacat sekalipun. Aneka hidangannya juga bebas dari kata ENEG atau MANIS BERLEBIHAN namun tetap berasa sekali Solo-nya. Menurut saya sih, semua bumbu tetap lengkap, hanya kadar manisnya saja yang dikurangi. Sehingga menghasilkan citarasa otentik namun dengan kadar bisa diterima oleh lidah secara umum.

Top Menu disini bagi saya pribadi adalah NASI LIWET (hidangan ini berkali kali memaksa saya untuk balik lagi hahahaa – saya kecanduan). Nasi liwet adalah nasi gurih yang beraroma rempah. Di sini, lauknya sangat meriah, ada tempe bacem, sambal pepaya muda, telur bacem, ayam suwir, ati ampela dan yang bikin nendang abis adalah kehadiran AREH yang disembulkan dipermukaan. Areh adalah santan yang dimasak dalam tanah liat. Setelah matang, gumpalan santan yang ada di langit langit inilah yang dinamakan Areh. Rasanya asin gurih yang mentab sekali ketika di campurkan dengan nasi liwet yang hangat. Nyaaammmm

Menu andalan saya ke dua kalau kemari adalah Galantine. Ini adalah hidangan semacam bistik – memang biasa disebut bistik jawa. Dibuat dari olahan daging sapi dan tepung, lalu disiram dengan kuah berwarna merah yang terbuat dari tomat segar dan dicampur dengan bumbu bumbu asli Indonesia. Rasanya asam manis yang sangat segar. Hm .. yang bikin merem melek, selain dagingnya disini benar benar rasa daging (bukan rasa tepung) juga adalah keberadaan kripik kentangnya yang kres kres kres. Bikin gurih suasana. Enyaaakkkk!!!

Hidangan lain yang pernah saya coba adalah Nasi Langgi. Wow – menu yang satu ini kalau saya yang kasih nama mungkin namanya “Yin Yan Package”. Gimana ngga? Dalam satu piring ada daging yang rasanya manis legit medog, lalu ada sambal ati ampela yang pedas untuk mengimbangi daging yang manis. Dan masih ditambah dengan ayam kampung yang digoreng kering asin.Kombinasi yang komplit kan. Selesai habis sepiring lidah ini rasanya masih pengen ngunyem terus hehehe.

Pernah juga memesan nasi gudangan yang meriah banget. Satu piring itu isinya lauk semua wakakakka – nasinya tenggelam dalam lauk yang berlimpah. Ada ayam kampung goreng, kripik kentang, sambal ati kentang, tempe bacem dan telur suwir. Wuiihhh mantaab. Dan kalau lagi pengen nyantai, pisang goreng disini super banget untuk dipesan. Manisnya leleh dilidah. Kemudian bubur jawa-nya juga kumplit, mulai dari sumsum, biji salak, kacang ijo dan ketan item. Hadeuuhhh … pokoknya kalau ke Dapur Solo sini, serasa ngga pengen berhenti makan.

dapur solo jakarta

akssoris dapur solo

Ck ck ck … sejak mengenal Dapur Solo, image saya terhadap masakan Jawa Tengah yang Manis-nya keterlaluan, jadi berubah. Ngga heran, kalau Dapur Solo ini selalu ramai. Gerainya sudah ada 4 loh!!! Semuanya ramai!!! Pelanggannya pada setia. Salah satu contoh yang saya kenal adalah Fey, teman saya yang kerja di Pondok Indah Mall. Dia mengaku tiap hari makan di Dapur Solo Panglima Polim. Katanya, “Deket rumah yun. Daripada masak sendiri, ribet, mbuang sisa bahan, belum tentu enak pula. Kan mending kesini. Pilihan menunya banyak, rasanya udah pasti enak, bersih dan harganya murah. Sampai rumah tinggal tidur, ngga usah cuci cuci”. Weleehh – pantes sampai mbak yang disana pada kenal semua sama si Fey hehee …. luar biasa.

Oya, saya perhatikan disini juga banyak bule yang sangat menikmati acara makannya. Hmmm … Gimana? Kalau tertarik mencoba, gerainya banyaaakkkk. Tinggal pilih yang deket rumah aja nih heheee. Oya, kalau mau lihat daftar menunya, bisa lihat di web dapur solo langsung, www.dapursolo.com

———————————————————–
Nama Resto : Dapur Solo
Jl. Danau Sunter Utara R 35-37
Sunter – Jakarta Utara
T : 021. 640 5812
Jl. Danau Sunter Utara No. 7 Sunter II
Sunter – Jakarta Utara
T : 021. 296 15 353
Jl. Panglima Polim I No.95
Jakarta Selatan
T : 021. 7222 311
Ruko Melati Mas Square
Blok A1 No. 22-23
Jl. Raya Serpong – Tangerang
T : 021. 5315 0505
 
Range Harga Makanan : 20.ooo – 40.ooo IDR
Kategori : Masakan Solo

 

 

  • Add Your Comment