Daftar Tempat Makan Pagi di Tuban Jawa Timur

Bulan April 2014, merupakan bulan yang panjang dan indah, karena di bulan ini saya pulkam ke Tuban Jawa Timur selama 2 minggu!!! AHaayyyy — dan tentunya saya tak melewatkan kesempatan ini untuk berpesta kuliner bersama Zara, anakku tercinta. Berbekal kendaraan sepeda milik kakak dan kadang kendaraan tradisional, Becak, saya pun sering ngabur dari Rumah untuk mengajak Zara mengenali tempat tempat makan masa kecil saya.

Nah, karena daftar makanan di Tuban, tergolong cukup banyak yang enak enak, jadinya saya bagi artikel ini menjadi beberapa bagian. Pada bagian pertama ini saya akan membahas makanan pagi yang enak di kampung halaman saya di Tuban Jawa Timur.

serabi khas tuban

ketan srundeng khas tuban

Ketan Srundeng Makanan yang satu ini merupakan salah satu sarapan khas Tuban yang selalu saya rindukan. Pasalnya bumbu merah pada ketan srundeng di Tuban ini memiliki citarasa manis gurih yang khas sekali dan ngga pernah saya rasakan di kota kota lainnya. Jika anda ingin menikmati si Ketan ini, bangunlah pagi buta, karena diatas jam 6 pagi, seringnya si ketan berbungkus daun pisang ini sudah ludes di borong pembeli. Ulasan lebih lanjut dan alamat lengkap tentang ketan srundeng, klik disini.

Serabi (Serabeh Selong) Entah kenapa keluarga saya menyebut serabi ini sebagai serabeh selong, hahahaa yang jelas sampai sekarang saya masih menyebut si serabi ini demikian. Ini adalah sarapan lainnya yang pasti ngga akan lewat dari daftar kuliner saya tiap pulang ke Tuban. Buka jam 4 pagi dan sudah ludes di penghujung jam 5 pagi, serabi ini memang layak untuk di antri sambil ucek ucek mata (*masih ngantuk hohohoo). Rasanya gurih dengan aroma gosong tembikar yang sangat khas, hmmm bikin lidah jadi kelu tiap rindu. Ulasan lebih lanjut dan alamat tentang serabi, klik disini.

Nasi Kuning Sebetulnya ngga ada yang spesial dari rasa nasi kuning di tempat ini. Cuma, saya suka aja menikmati sensasi jalan pagi pagi, ngeliatin pembeli dan penjual saling bertemu dan bertransaksi di Pasar dadakan yang khusus menjual jajanan pasar ini. Mulai dari onde onde, lemper, roti sampai kue cumcum dan apa saja banyak banget. Nah sambil jalan jalan, biasanya pulang pulang bawa nasi kuning buat sarapan di rumah. Lokasi pasar pagi ini ada di sepanjang jalan Pemuda disisi kampung Arab. Buka dari jam subuh sampai jam 7an kurang sudah bubar.

pasar kaget tuban

penjual kue di pasar

nasi nus khas tuban

Nasi Combo Nasi combo ini adalah nasi bungkus yang paling sering dibungkuskan oleh mama untuk kita sarapan. Isinya macem macem, kadang lodeh, kadang pecel atau kadang ya si combo itu sendiri. Nasi yang dimasak dengan jagung, entah bagaimana caranya, yang jelas nasinya jadi berwarna keruh. Kemudian ada bubuk yang terbuat dari jagung kering yang di tumbuk. Rasanya lumayan nyentrik, tapi karena aneh inilah saya jadi sering penasaran dan minta dibeliin mulu tiap pulkam hohohohoo. Ulasan lebih lanjut tentang Nasi Combo, monggo klik disini.

Nasi Opor Mak Mbing Opor Ayam resep kuno dari Mak Mbing ini, merupakan makanan wajib tiap pulang Tuban. Widiihhh kok wajib semua hahahaa — abisnya, opor ayam resep kuno ini rasanya sangat lezat. Belum pernah saya ketemu opor yang lebih enak dari bikinan warung mak mbing ini. Lezatnya luar biasa bikin ketagihan. Dengan aroma ayam yang dibakar setengah matang, kuahnya yang pedas benar benar terasa sangat khas dan gurih. Warung ini sebetulnya buka sampai sore. Tapi khusus untuk opor ayam, jika anda kemari jam 11 siang, dijamin sudah habis. Soalnya opor ini memang menjadi rebutan warga Tuban untuk sarapan. Saran saya, jika anda cuma memiliki waktu 1 hari di Tuban, sarapanlah dengan opor mak mbing ini, dijamin anda tak akan menyesal hohoooo… alamatnya ada di jl. Sultan Agung atau orang biasa menyebutnya Kemuning (Tuban Jawa Timur)

Krengsengan Daging dan Nus masak Hitam Ini juga masakan yang sedep banget. Tiap pulang Tuban kalau ngga dimasakin, ya mama pasti beliin ini. Kalau masak ya ngga usah ditanya ya hahaha beli bahannya dipasar wkwwkwk.. nah kalau beli, belinya di Pasar Baru Tuban, blusukan gitu. Kalau kesana sendiri saya juga lupa hahaha — mama yang paham. Yang jelas Krengsengan daging ini rasanya manis enak sekali. Biar manis tetep ada gurih pedasnya tipis sehingga ngga eneg. Kemudian untuk Nus masak Hitamnya, ini juga juara banget. Biar tampilannya ngga memikat selera, tapi rasanya dijamin bakal bikin ketagihan. Oya, dulu sekali, saya juga pernah makan si nus hitam ini di jalan Ahmad Dahlan sama papa, ngga tau tuh masih jual apa ngga. Lokasinya di depan SMP Katolik Tuban disebelah sekitar 2 rumah dari toko elektronik Pelangi.

Kira kira itulah beberapa sarapan khas Tuban kesayangan saya yang sempet saya makan saat mudik selama 2 minggu kemarin. Kalau ada tambahan monggo di drop ke komen ya, nanti kalau pulang ke Tuban, akan saya hunting hehehee. Untuk tempat makan yang asyik untuk makan siang dan malam di Tuban, saya juga tulis artikelnya loh, ditunggu yah. Semoga artikel saya ini bermanfaat. Salam seru, catur guna.

(oya di Tuban kalau pagi juga banyak penjual pecel – saking banyaknya saya ngga tulis, mayoritas soal rasa juga sama hehhee monggo dipilih aja sendiri)

———————————————————————————————-

Penulis :  Catur Guna Yuyun ANg –  My Instagram @catur_guna

FB JakartaSeru : https://www.facebook.com/jakartaserucom

    1. sugengmulyono April 13, 2015
      • Administrator April 15, 2015

    Add Your Comment